HomeTutur Untuk MamaUsia Masuk SD dan Pengaruhnya Bagi Anak. Perlu Dibaca semua Ibu..

Usia Masuk SD dan Pengaruhnya Bagi Anak. Perlu Dibaca semua Ibu..

Tutur Untuk Mama

Orang tua mungkin bangga kalau anaknya bisa masuk SD dalam usia yang lebih muda dari teman-temannya. Buat mereka, itu menunjukkan kalau anak mereka lebih pintar dari anak sebayanya. Tapi benarkah demikian?

Saya adalah salah satu contoh kasus sekolah kemudaan. Cuma gara-gara saya bongsor, saya dimasukkan SD ketika umur saya masih 5 tahun. Guru SD tersebut belum membolehkan, tapi Ibu saya memaksa. Alhasil, jadilah saya selalu lebih muda dari teman sebaya saya. Karena di jaman saya kecil masih kental dengan sopan santun, teman sekelas saya di SD kebanyakan memanggil saya dengan ‘dik’ dan saya memanggil mereka dengan ‘mbak’.

Tidak ada masalah berarti dalam pelajaran yang saya alami. Sampai lulus SD, andai waktu itu ranking sudah dicetak dengan jelas, saya pasti ranking satu atau dua. Di SMP juga tidak ada masalah. Saya termasuk anak pintar. Begitu juga di SMA, saya masih termasuk lima besar.

Tapi di SMA ini masalah mulai terasa. Pada mapel ilmu pasti (Fisika, Kimia, Matematika), saya keteteran. Tidak cuma tidak mampu mendapat nilai baik, tapi juga seolah saya ‘stuck’. Dijelaskan seperti apapun tidak bisa paham. Sampai teman saya saja kesal. Saya mulai tidak fokus. Selain itu ada masalah emosional yang tidak mampu saya jelaskan, apalagi saya atasi. Ada kegelisahan yang aneh. Selalu merasa kacau balau. Tahu-tahu senang, tahu-tahu sedih tanpa alasan.

Ketika kuliah, adik saya bercerita tentang temannya yang tahu-tahu menikah. Anak itu cantik, pintar dan karena supel teman-temannya banyak. Anak itu termasuk mahasiswi yang populer di jurusannya. Sayangnya seringkali sikapnya tidak terkendali. Kadang-kadang meledak-ledak, di saat lain dia begitu baik. Begitu banyak pemberontakan yang dia lakukan. Pada suatu ketika dia hamil dan terpaksa menikah.

Komentar dia menohok sekali. “Kalo sekolahnya kemudaan kan kaya gitu itu jadinya.”

Demi mendengar kalimat itu seolah semua pertanyaan saya terjawab. Itulah kenapa saya selalu tidak maksimal. Jauh dibandingkan adik saya yang sekolah ketuaan; dia lebih tua beberapa bulan dari teman-temannya karena dia lahir di akhir tahun. Kebetulan karena faktor situasi keluarga yang baru saja pindah ke kompleks baru, dia masuk TK agak telat. Kalo saya masuk SD 5 tahun, dia masuk SD sekitar 6,6 tahun. Dia lebih siap masuk sekolah.

Sepanjang sekolah dia anak pintar. Bahkan yang saya heran, Fisika yang jadi mapel yang begitu susah saya pahami, dia jagoan. Di bidang apa saja dia mumpuni. Saya tidak iri, tapi heran. Kenapa bisa begitu. Sepertinya komentar dia yang asal itu menjadi jawaban tuntas buat saya.

Ketika saya punya anak, Dila, terpaksa saya masukkan TK karena ngeyel ingin masuk TK pada umur 3 tahun. Dia pandai dan bisa mengikuti pelajaran dengan baik, juga mampu bersosialisasi. Karena bakal kemudaan kalau saya ikuti dua tahun di TK lalu masuk SD, setelah setahun di TK itu, dia saya pindahkan ke TK lain mengulang dari TK A lagi. Total dia 3 tahun di TK. Ketika masuk SD usianya 6,4 tahun. Sudah memenuhi persyaratan masuk SD negeri. SD, SMP dan SMA dia lalui dengan baik. Meski bukan terbaik di kelas, tapi dia cukup enjoy dan stabil secara emosi.

Di TK pertama tadi, ada temannya yang usianya juga 3 tahun. Setelah sekolah di TK itu 2 tahun, anak itu disekolahkan ke SD. Keluarganya bangga karena anak itu bisa menguasai pelajaran dengan baik di SD meski kemudaan.

Sayang ketika masuk SMP prestasinya menurun. SMP dan SMA dia masuk sekolah swasta karena nilainya kurang baik. Baru kuliah beberapa bulan dia dinikahkan karena hamil. Memang ada masalah keluarga yang cukup berat yang dia alami, sehingga saya pikir hal terakhir ini tidak bisa menjadi akibat umum yang terjadi pada anak yang sekolah kemudaan. Namun sekolah kemudaan memang memberikan masalah dalam kontrol emosi. Si bungsu masuk SD di usia yang lebih tua dari kakaknya karena dia lahir bulan Januari.

Anak teman saya, juga disekolahkan kemudaan. Awalnya anak itu bisa mengikuti pelajaran dengan baik. Tapi nyatanya kemudian bermasalah hingga tidak bisa naik kelas. Masalah-masalah pada anak yang saya ketahui, sering kali memang berhubungan dengan perihal umur berapa dia masuk SD. Nyatanya memang anak-anak yang sekolah kemudaan ini cenderung mengalami masalah di kemudian hari.

Orang tua boleh bangga kalau putra putrinya bisa masuk SD dan nyatanya bisa mengikut pelajaran dengan baik. Tapi sebenarnya kesiapan anak untuk sekolah bukan hanya masalah ‘bisa tidaknya mengikuti materi di sekolah’. Kesiapan emosi anak-anak harus juga ditata dengan sedemikian rupa. Bagaimanapun semakin matang usianya, semakin dia siap untuk menghadapi pergaulan dengan teman-temannya.

Kalau jaman saya dulu sekolah, kemudaan masuk SD masih tidak menjadi masalah besar, buktinya saya bisa ‘selamat sampai tujuan’. Lulus SMA, masuk Universitas Negeri lalu bekerja. Tidak ada pergolakan yang berarti. Tapi perlu diingat bahwa kurikulum waktu itu masih sangat manusiawi.

Kalau sekarang saya mendampingi si bungsu belajar, saya bisa terkaget-kaget. Matematika yang saya pelajari di SMP sudah dia kenal di kelas 3 SD. Beban kurikulum saat ini begitu berat. Untuk anak yang belum benar-benar siap pasti akan sangat keteter. Memang ketinggalan ini belum tampak di kelas satu atau dua SD karena di kelas itu materi masih mudah. Tapi setelahnya, sudah sangat berat. Maka tak heran kalau kesulitan belajar biasanya akan terjadi di kelas-kelas setelahnya.

Kondisi paling parah akan terjadi di SMA nanti. Sebuah masalah besar menunggu di kemudian hari dan hal ini jarang disadari orang tua. Tidak banyak dari mereka yang menyadari bahwa semua itu karena mereka menyekolahkan anaknya di usia yang terlalu muda.

Lebih banyak yang menyalahkan si anak itu sendiri dengan kata ‘malas’. Padahal anak itu sendiri justru bingung kenapa dia tiba-tiba ‘blank’.

Jadi saya kira, apalah salahnya ketuaan setahun dua masuk SD kalau hasil yang didapatkan di kemudian hari akan lebih baik, dari pada berbangga hati anak bisa ‘nabung umur’ tapi efeknya sangat mengecewakan dan sangat mempengaruhi masa depan anak.

Maka kalau ada anak di sekitar Anda yang mengalami masalah dalam belajar, coba ditanyakan lebih dulu, umur berapa dia dulu masuk SD. Lebih bijaksana lagi kalau Anda menyekolahkan anak Anda ketika dia benar-benar siap, mengikuti persyaratan SD negeri, pada usia 6 tahun.

Ditulis oleh: Wesiati Setyaningsih

Yuk, Follow LINE@ Tutur Mama yaa, klik aja disini. 

Comments

comments

13 Comments

Imamilia

Saya termasuk ibu yg anaknya mempunyai masalah seperti yg d jelaskan dlm artikel ini. Saya kemudaan memasukkan anak saya sekolah.skg anak saya kls 3 sd, apa yg harus saya lakukan ? Apakah saya harus memindahkan anak saya ke sekolah lain dan memasukkan dia masih duduk d kelas 2? Ato membiarkan saja? Tlg share pendapatnya..saya bener2 bingung…krn dia jg mengalami masalah dlm belajar dan emosinya jg..kadang masih seperti anak TK..

Reply
dewi

setuju untuk apa sih buru2 masukin SD (apa untungnya?????) …. menurutku tetap lebih banyak untungnya jika sudah cukup umur

Reply
Putri

Iya mba..masalah anak itu kompleks, jd bekalnya ya IQ, EQ dan SQ.. tmn adik sy masuk SD 5th (aksel 1th), SMP aksel 1th, SMA aksel 1th.. jadi dia kuliah usia 14th (kedokteran di univ negeri), lulus dokter 19th lgsg ambil spesialis anak 5th jadi dia usia 24th sdh menjadi dokter spesialis dan selama perjalanan akademis tdk ada masalah..

Saya jg sd 5th, skrg sy sdh memiliki anak 1, lulus kedokteran UI, s2 UGM, dan insyallah lanjut sekolah spesialis.. anak sy usia 2th 3bln sy masukan playgroup krn dia yg mnt sekolah dan penilaian gurunya dia lbh “ngemong” dibanding tmn2 yg usianya lbh tua, kalo ada yg nangis/ga mau msk sekolah, maka dia yg akan mengajak tmn2nya masuk dan mandiri melakukan aktivitas dirumah/sekolah..wlpn ayahnya sdh tdk ada dr sejak usia 14bln..

Jadi sebenarnya IQ,EQ,SQ itu tergantung dr lingkungan tmpt kita belajar, tmpt kita tinggal, pengaruh pendidikan orgtua dll..

Ga selalu kok mba usia muda, tdk matang emosi dan terjerumus dg masalah2 sosial.. byk jg contoh org2 sukses dibidang pendidikan wlpn sekolah diusia dini…

Mgkn contoh sy diatas ga bs mewakili, sy cm ingin menyampaikan, jgn smp para orgtua mengurunkan niatnya utk menyekolahkan anak krn perkataan2 yg blm ada evidence-based nya..

Reply
Novi Dynov

Saya setuju mba’ dg pernyataan mba ini..
Usia bukan satu2 ny yang menjadi patokan pengukuran kematangan emosi dan IQ banyak hal pendukung lain nya,
Sebagai org tua kita jg bisa menilai saat ingin memasukkan Anak sekolah sudah mampu atau belum, yang tidak boleh itu jk memaksakan.. krna dilingkungan sy jg banyak yang sukses anak2 yang sekolah usia dini.. 🙂

Reply
endah wijaya

Anakku rncana tahun dpn masuk SD umur 5,9 thn,,gmn ya kira2 siap blm,,menurut pengalaman ibu2

Reply
via

saya setuju dengan artikel diatas tadi,apalagi dijaman skrg yg pelajaranya jaub tingkat kesulitanya daripada pas sya SD, sya tinggal di jakarta SD di Negeri min harus 7thn, sya shi sgt setuju, krn biar si anak siap secara materi dan psikisnya

Reply
Fitri

Dulu saya masuk SD kemudaan krn seingat saya krn saya yg kepingin sekolah krn sepupu saya sdh mulai sekolah smua. Waktu itu memang saya bisa mengikuti materi krn sblm sekolah saya sdh mulai belajar membaca ( saya tdk msk tk, waktu itu blm umum anak msk tk). Mulai SMP saya minder soal umur krn saya plg muda walaupun tdk ada yg permasalahkan sampai SMA pun saya msh minder krn masalah umur. Walaupun untuk pelajaran tdk terlalu sulit tp dr emosional sangat membebankan saya sehingga untuk jalan sekolah tiap hari itu berat bagi saya. Perasaan minder itu tetap ada sampai lulus kuliah dan saya kesulitan cari kerja.
Skrg saya sdh punya 2 anak umur 2 dan 4 thn. Untuk pendidikan formal saya tdk ingin buru2.

Reply
Riri Utami

Saya setuju utk pendapat tidak menyekolahkan anak di usia yg trlalu muda. Tapi penjelasan di atas Tidak selalu demikian. Usia bukan satu2nya faktor yg menghambat. Saya dulu masuk SD umur 4.5 tahun. Masuk SD gara2 ibu saya seorang guru.
Yg saya ingat, ibu tdk pernah memaksakan saya utk dapat rank. Yg penting sy happy dlm belajar. Makanya sejak SD saya gak pernah ranking spt anak2 guru yg lainnya tp Ibu sll memuji dan bangga thd apa yg saya capai. Meskipun hanya sedikit prestasi yg dimiliki pd saat itu.. ibu saya jg alhamdulillah gak “panasan” melihat anaknya tdk jd juara kelas seperti anak guru lainnya. Tapi semenjak saya SMA, saya mulai berprestasi dan masuk PTN dg mudah.. dan alhamdulillah saya lulus s1 dg IPK cumlaude. .

Reply
Mega

kyknya yg perlu dtanyakan bukan psikis anak tp guru drumah dn dsekolah,it jg yg menyokong psikis anak,sy jg mengalami sekolah kemudaan,sy ranking d kelas,sd selalu dpt 10 besar brturut2 slma 6th,smp.pun sama,sy disegani banyak teman krn kepintaran sy,tp tk lupa sy jg mnifaqnya kpd teman2,msuk sma(smk) keadaan drumah smakin mnjadi2,mereka menunut ap yg g sy sukai,alhasil sy mnjdi pemberontak,mgkin para survei atau peneliti keliru dlm perihal sekolah kemudaan,jgn psikis anak yg dtanyakan dn dblg blm siap,dlm agama sy ap yg d ucapkan orangtua it mustajab,mreka blg kt bodoh y kt pasti jd bodoh,mreka blg kita malas y kt pasti jd pemalas,mkanya sy blg kembali lg k orangtua dn pengajaran d sekolah,kedua sosok it yg menentukan masa depan cerah buat para ananda,hanya sj jgn memaksanya untuk belajar tp buatlah pengajaran yg menyenangkan agar mereka siap,para orangtua pun jg perlu dberikan pengarahan yg tepat agar bs membimbing putra putrinya mnjdi pribadi yg mandiri.
maaf bila ada salah kata,trimakasih..

Reply
Surnur

Nggak pengaruh sepertinya. Masalah di kemudiannhari mungkin saja krn si anak mulai menemukan berbagai masalah yg tdk bisa ia hadapai.makannya jd bermasalah dalam pelajaran

Reply
Habib

Kasus orang perorang tdk bisa d jadikan tolak ukur keberhasilan/kegagalan seseorang. banyak kok yg berhasil d usia Yb kemudaan.

Reply
Novi Dynov

Indah Fadillah ,, bener mba’ saya jg setuju jika sebaiknya menyekolah kan anak pada usia ideal 6 /7 tahun..
Yang saya tidak setuju adalah seperti di katakan artikel diatas seolah2 menyatakan bahwa setiap anak sekolah usia dini akan gagal dan mengalami kesulitan, karna mba’ pada kenyataan nya hanya sebagian anak saja yang mengalami nya, dan banyak juga anak2 yang dapat melewati tahapan pembelajaran dg baik baik dari segi kepintaran, pergaulan, dan emosi, ,
Saya sangat tidak setuju apabila hanya umur yang menjadi patokan, Pada artikel diatas anak hamil diluar nikah bahwa itu adalah karna sekolah di usia dini.
Padahal bukan usia lah penyebab nya, pada usia berapa pun saat anak mengalami masa pubertas dan pencarian jati diri maka akan timbul kenakalan remaja apabila kurangnya kontrol terhadap anak,,
Jadi baiknya selain HANYA menyalahkan usia, mari kita perhatikan cara bimbingan org tua kepada anak,,
Karna menurut saya pribadi usia bukan satu2 nya faktor, tapi faktor lain seperti didikan org tua, guru, faktor lingkungan , pendidikan akhlak dan agama juga faktor yang harus jg diperhatikan dalam perkembangan anak, ,
Menurut saya pribadi begitu mba’, mungkin lain pendapat itu biasa 🙂

Reply
Idul

Di amerika ada yg umur 18 sdh lulus kuliah.umur 23 tahun ada yg sdh mampu menbangun perusahaan sendiri seperti pendiri snapchat.
Bukan masalah umur tp kecerdasan.
Bukan tentang umur tapi tentang pergaulan.

Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *