HomeTutur Untuk MamaSuka Duka Seorang Ibu yang Sibuk di Dapur Agar Keluarga Bisa Makan Enak

Suka Duka Seorang Ibu yang Sibuk di Dapur Agar Keluarga Bisa Makan Enak

Tutur Untuk Mama

Saya sebagai anak kalau lagi pulang ke rumah orang tua demennya request bikinin masakan ini dan itu. Paling sering seh bubua samba alias lontong sayur padang. Kadang juga minta bikinin bebek cabe hijau. Bikin sendiri rasanya tetap beda dengan buatan mama saya. Hehehe.

Begitu juga dengan anak-anak saya.

Demen banget minta dibikinin ini dan itu. Padahal emaknya ini jauh dari yang namanya jago masak. Masakan saya standar banget walau judulnya jadi ibu rumah tangga. Hm…rumus dari mana yah itu yang namanya ibu rumah tangga sama dengan masakannya enak?? Ya.. ya.. mohon dimaafkan, saya mengarang untuk yang satu ini. ehehe.

Kalo anak-anak saya demenannya beda banget sama emaknya ini. Kesukaan anak-anak saya adalah ayam kecap, labu siam dimasak bening sama udang saus tiram. Ah anak-anak ini tampak mengerti kalo emaknya bisa masaknya yang sederhana enggak pake ribet sama bumbu dapur.

Namanya ibu-ibu memang enggak jauh-jauh dari urusan dapur, urusan perut orang-orang terkasih di rumah. Jadi ya enggak salah juga kalo para ibu jadi akrab sama yang namanya kompor, penggorengan, sodet, pisau, talenan. Itu baru peralatan perang di dapur aja tuh. Belom lagi bumbu-bumbu masakan yang macemnya banyak. Ada garam, merica, ketumbar, kayu manis, kemiri. Selain itu ada juga bawang putih, bawang merah, kunyit, jahe, laos. Uwiiiiihh masih banyak yang lain. Daftarnya bisa panjang banget kalo disebutin satu-satu.

Beberapa kali saya pernah mendengar kalo zaman sekarang ini susah-susah gampang yang namanya nyari cewek jago masak. Mau masuk dapur untuk masak sekedarnya saja udah syukur. Udah hebat. Udah alhamdulillah. Begitu katanya.Entahlah stigma ini benar atau tidak.

Saya jadi teringet dulu sebelum nikah udah warning duluan sama calon ibu mertua.

“Saya enggak bisa masak lho, Bu. Masuk dapur aja jarang banget.”

Entahlah beliau  berpikir apa saat itu tentang calon mantunya. Tapi beliau menjawab dengan santai warning saya. Bahkan saya juga dikasih sebuah senyuman. Ealaaaah, saya jadi malu-malu gimana gitu. Hm..mana anaknya demen makan dan sering minta bikinin ini itu sama ibunya. Olalaa apa jadinya nanti punya istri enggak bisa masak. Wkwkwk.

Begini jawaban seorang ibu yang akhirnya menjadi ibu mertua saya.

“Enggak apa-apa gak bisa masak juga. Dulu Ibu sebelum nikah juga enggak bisa masak. Yang penting mau belajar.”

Jleb! Menusuk ke jantung hati. Beliau enggak marah dong dan malah akhirnya tetep mau  menerima saya sebagai mantunya walau enggak bisa masak. Hahaha. Kuncinya yang penting enggak alergi masuk dapur. Belajar!

Memasak itu memang sesuatu banget. Bagi yang belum jago masak tentunya bolak-balik liat resep. Kalo masakin buat suami yang biasa dimasakin sama ibunya, otomatis bolak balik telpon ibu mertua tanya ini dan itu. Iiih saya banget deh yang satu ini.

Sebelum masak dimulai pastikan nasi udah mateng ya. Kalau nasi udah tinggal sedikit, kerjakanlah yang satu ini terlebih dahulu. Jangan sampe tragedi lauk pauk sayur mayur terhidang di meja, eee tapi nasinya enggak ada alias belom mateng. Kasian yang udah bersiap buat makan, bisa-bisa jadi manyun. Siapa lagi jika bukan anak-anak beserta bapaknya. Xixi.

Setelah urusan nasi beres, saatnya menyiapkan dan mengupas satu persatu bahan-bahan yang diperlukan seperti bawang merah, bawang putih dan lain-lain. Au…untuk bagian yang satu ini sekali-sekali kena iris pisau. Bener gak? Coba ngajung yang belom pernah kena iris pisau ketika masak. Hehe

Setelah semua bahan siap, saatnya oseng-oseng di penggorengan atau rebus -rebusan di panci. Kalo yang ini lain lagi, kalo enggak kena cipratan minyak panas, air yang lagi mendidih atau nyentuh sedikit wajan dan panci yang masih panas. Hm… lumayanlah jerit-jerit sedikit. He…

Abis itu ditata di piring atau mangkok. Seneng dong liat hasil masakan sudah terhidang cantik di meja makan. Hati-hati kalo makanan ditata di piring atau mangkok kaca, pastikan taroknya agak ketengah yah. Kalo ditarok agak ke pinggir, senggol dikit, praaaang…yang tadinya satu jadi banyak deh alias pecah berderai. Hihihi.

Eits pekerjaan belum selesai. Masih ada satu tahap lagi, yaitu bebersih dapur dan mencuci semua peralatan yang tadi digunakan untuk memasak. Entah itu penggorengan, panci, talenan dan lain-lainnya. Kalo bagi saya ini adalah bagian yang paling males banget dikerjain. Tapi harus. Mata ini enggak demen liat peralatan berantakan. Hehehe.

Masakan terhidang di meja, anak dan suami berkumpul di ruang makan. Ada kalanya makanan-makanan itu cepet habis, tandas hanya sisa piring-piring kosong. Bahagia tiada tara deh liatnya. Bikin perut ikutan kenyang walaupun enggak ikut cicip mencicip. Bahagianya seorang ibu sederhana banget ya. Cuma liatin yang makan aja udah seneng.

Namun ada kalanya juga itu makanan di mangkok dan piring cuma diicip-icip sedikit aja. Jadinya sisa banyak deh. Naah kalo bagian ini biasanya bagian emak-emak buat habisin. Judulnya dibuang sayang. Sabar..sabar..kalo makanan kurang sip rasanya.

Beres urusan makan, sekali lagi dong urusan cuci mencuci piring. Begitulah siklus masak memasak. Tiga kali setiap harinya. Tapi ada juga yang sekali, ada juga yang dua kali seh. Tergantung kebiasaan setiap keluarga juga. Kan beda-beda ya tiap keluarga. Cmiiw.

Sebelum masak memasak di dapur di mulai, ada satu yang suka bikin ibu-ibu pusing. Hari ini masak apa ya? Sebelum menunjuk sayur mayur lauk pauk yang akan dibeli, seorang ibu kayaknya diwajibkan berfikir dulu apa yang akan dimasak nantinya. Belom lagi harus menyesuaikan dengan uang belanja yang tersedia. Bingung. Kemaren yang ini udah, itu udah. Apalagi yang variasi masakannya masih sedikit. Itu lagi itu lagi. Hahaha.

Tapi walau begitu, seorang ibu tetap setia untuk terus memasak. Setiap hari. Walau tak jarang rasa bosan menyapa, namun tetap dilakukan. Seorang ibu akan terus berusaha untuk berdamai dengan dirinya untuk hal yang satu ini. Kenapa begitu? Karena di sana ada cinta. Tanpa cinta siapa yang sanggup. Begitu katanya.

Cinta kepada keluarga tersayang mampu membuat seorang wanita bersabar untuk terus memasak walau harus menghabiskan waktunya untuk oseng-oseng, cuci mencuci bahkan tak jarang enggak kebagian masakan yang dimasak sendiri. Inilah salah satu nikmat Allah Ta’ala yang tidak bisa diganti dengan apapun.

Yuk mari memasak untuk keluarga tercinta.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *