Jangan Ngawur Boncengin Anak, Apalagi Kalau Seperti Ini

0
478

Lagi beredar nih foto satu keluarga yang boncengan satu motor. Di foto itu terlihat suami nyetir dan istri bonceng. Parahnya, enggak cuman mereka berdua. Tapi ada tiga anak yang ikut bonceng di sana. Jadi, totalnya ada 5 orang di satu motor itu.

Jelas aja, itu bahaya banget.

Bayangain, anaknya tiga. Yang paling gede di tengah, anak nomor 2 di depan bapaknya. Nah, anak ketiga digendong di belakang ibunya, kayak gendong tas aja. Gimana kalo anak bayinya yang di belakang itu kena apa-apa? Apalagi terlihat mukanya ketutupan sama gendongan? Lah, gimana napasnya tuh si kecil?

boncengin anak

Wahai, Bunda.. ini taruhannya nyawa lho.. Nyawa si kecil. Mana mereka berkendara di jalan yang ramai lagi. Banyak mobil dan motor di sekelilingnya.

Nyetir sendiri di jalan ramai aja kadang kesenggol motor lain, lah ini berlima di jalan ramai. Kalau ada motor nyeruduk dari belakang terus kena anaknya gimana? Ibunya enggak mungkin rela kalau si kecil diseruduk motor lain.

Tapi ya gitu, naik motornya enggak taat aturan. Maksa banget naikin lima orang di satu motor lewat jalanan ramai. Pertama, itu enggak taat aturan. Kedua, itu bahaya buat keselamatan anak-anak.

Kok tega banget taruhan keselamatan gini. Mungkin si ibu lagi buru-buru ke suatu tempat atau ada acara mendesak, tapi apa harus boncengan lima orang gitu? Enggaklah.

Keselamatan itu yang paling penting. Kalaupun ada acara mendesak, bukan berarti kita harus tergesa-gesa dan mempertaruhkan nyawa. Kalau memang ada kondisi dan situasi yang mengharuskan berkendara, ya jangan gitu juga caranya. 

Bahaya, lho.

Buat Bunda di rumah, jangan tiru tindakan itu ya. Kalau naik motor, utamakan keselamatan, bukan kecepatan.

Saat mau bepergian ke pasar atau arisan, gunakan helm  yang SNI. Jadi aman tuh, istilah orang bulenya safety riding. Angka kecelakaan di Indonesia masih tinggi banget, salah satu faktornya adalah kelalaian pengendara sendiri.

Hilangkan kebiasaan buruk seperti pencet sen kiri tapi belok ke kanan, nyetir pelan di tengah jalan, dan bawa anak tanpa pengamanan seperti tidak pakai helm.  Ada beberapa kebiasaan buruk menyetir yang sering kita lakukan tanpa disadari lho.

Jujur aja nih, Bun. Di jalanan ibu-ibu ini kadang bikin aneh-aneh. Dia yang salah tapi enggak mau ngaku, malah nyalahin orang lain. Seakan-akan, emak-emak ini sudah jadi raja jalanan. Macam geng motor saja.

Jadi pengendara yang baik ya Bunda.

Kalau berkendara bikin enggak aman, mending di rumah aja. Jalanan bukan tempat ngelamun atau seenaknya. Ada banyak pengendara lain yang sedang terburu-buru atau dalam perjalanan. Jadi, sebaiknya kita juga mengikuti aturan-aturan yang berlaku di sana.

Kalau kayak kasus pertama tadi, satu keluarga di satu motor jelas enggak aman. Ngeliat fotonya aja udah ngeri. Enggak kebayang deh bakalan kayak gitu.

Saya tahu kasih sayang si ibu sama anak-anaknya, sungguh besar dan enggak rela ninggalin satu pun di rumah sendirian. Jangan nambahin korban kecelakaan karena kecerebohan kita berkendara. Kasihan anak-anak, kasihan keluarga.

Di jalan udah ada aturannya jadi tidak bisa seenaknya sendiri. Aturan itu tidak memakai perasaan atau menurut pikiran sendiri. Biasanya nih, emak-emak bakal bilang “Saya pikir,” buat membela diri.

Misalnya, saya pikir belok kanan, saya pikir mas lagi ngebut, saya pikir sendirian, saya pikir mas berhenti, dan masih banyak lagi. Ujung-ujungnya, emak-emak ngerasa dirinya yang paling benar.

Mungkin jam terbang emak-emak mengendarai motor masih kalah di banding laki-laki yang sanggup berkendara selama berjam-jam. Kalau laki-laki sudah sampai di level antar-kota dan antar-provinsi, emak-emak hanya antar-komplek.

Itu bukan alasan emak boleh sembarangan berkendara, apalagi kalau boncengin anak. Ayah juga, perlu lebih memikirkan keselamatan anak kalau naik motor bareng. Jangan kayak foto tadi, ya. Satu motor lima orang, anak paling kecil digendong di belakang punggung emak yang bonceng sehingga si kecil digendong seperti backpack saja.

Enggak boleh, ya…

 

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here