Tak Baik Anak Terbiasa Nonton TV. Begini Cara Saya Menghentikan Kebiasaan Buruk Itu..

Tak Baik Anak Terbiasa Nonton TV. Begini Cara Saya Menghentikan Kebiasaan Buruk Itu..

Menonton televisi (TV) sudah menjadi kebiasaan sebagian besar keluarga di Indonesia. Menonton TV telah menjadi salah satu magnet di dalam rumah. Tak jarang menonton TV adalah bagian dari waktu berkualitas suatu keluarga. Bahasa kerennya quality time. Dengan menonton TV keluarga menjadi berkumpul di satu ruangan. Sambil nonton TV sambil cerita-cerita. Walau ada juga seh orang tua yang menyediakan TV di kamar, baik kamar sang orang tua ataupun kamar sang anak.

Sekarang variasi siaran TV ada dua. Ada siaran yang gratis dan ada siaran yang berbayar. Apa seh bedanya? Kalo menonton TV tanpa bayar selama ada TV dan antena maka bisa nonton sepuasnya. Bahkan adzan shubuh belom berkumandang aja, si film udah curi start duluan aja nongol di stasiun TV. Kalo yang satu ini biasanya bonus iklan-iklan yang tidak bisa dicegah tepat atau tidaknya si iklan buat anak-anak.

Please be aware ya, para mama!

Sedangkan siaran yang berbayar biasanya gak ada iklan dan pilihan stasiun TV-nya lebih banyak. Banyaknya channel TV tergantung paket bulanan yang dibayarkan ke provider. Semakin besar bayarannya, biasanya semakin banyak pilihan channel TV-nya. Eits, bukan berarti ini tanpa resiko. Be aware juga lho kalo-kalo anak-anak kita tersayang malah nonton channel TV yang khusus buat dewasa.

Beralih ke ragam acara TV. Acaranya banyak banget sekarang. Bahkan ada acara-acara yang ditayangkan setiap hari di jam yang sama.  Acara-acara tersebut ada yang dikemas untuk semua usia, ada yang hanya untuk dewasa, ada yang untuk anak-anak, bahkan ada juga untuk para bayi. Penting gak seh para bayi ini menonton? Hm…

Bagi sebagian orang tua menonton TV itu perlu. TV menjadi salah satu sarana edukasi untuk anak. Tapi, ada orang tua yang membiarkan anaknya menonton begitu saja. Tepat atau tidak siaran TV tersebut untuk si anak tidak terlalu diperhatikan. Biasanya neh, kalo yang satu ini yang penting si anak anteng. Duduk manis. Mata fokus ke TV. Terkadang sangat fokus malah. Ampe mamanya ngejerit manggil tetep aja enggak nengok. Bener enggak? Kalo yang satu ini biasanya lagi neh, sang mama lebih leluasa buat melakukan hal lain. Anak anteng, pekerjaan beres. Pas!

Namun ada juga orang tua yang membatasi anak-anak mereka untuk menonton TV. Membatasi di sini biasanya seh program-program acaranya dipilih-pilih. Mana yang boleh dan mana yang enggak boleh. Kalo TV yang gratis tetep lho bonus iklan. Acara TV bisa dikontrol, tapi enggak berlaku untuk si iklan. Hehehe.

Ada juga orang tua yang menemani sang anak menonton TV. Kalo yang satu ini biasanya sang mama dengan sangat senang hati menjelaskan apa yang kurang dipahami anak. Menerangkan mana yang baik, mana yang tidak dari adegan-adegan yang nongol di TV. Mana yang patut ditiru dan mana yang tidak.

Tapi ada juga lho yang melarang sama sekali sang anak menonton TV. Kalo yang satu ini biasanya seh perhatian si anak dialihkan kepada kegiatan yang lain. Kegiatan yang positif tentunya. Ayo, mama yang lagi baca artikel ini termasuk tipe mama yang mana? Hehe.

Tahukah wahai mama bahwa menonton TV itu bisa menjadi candu? Seperti orang dewasa yang udah kecanduan rokok, giliran disuruh berhenti susah banget. Ada aja alasan dalam tanda kutip membenarkan bahwa merokok itu enggak apa-apa. Padahal ya, hm….

Kenapa saya menganalogikan menonton TV ini bagaikan candu?

Beberapa tahun yang lalu anak sulung saya mulai seneng yang namanya nonton TV. Yang tadinya enggak ngerti cara hidupin dan matiin TV, ia jadi mengerti. Yang tadinya enggak ngerti cara kerja remote TV, ia jadi lebih pinter daripada emaknya. Awalnya agak-agak seneng gitu ia mulai suka nonton TV. Ia bisa duduk dengan tenang di sofa, dan saya, emaknya, bisa ngerjain kerjaan yang lain.

Sambil sesekali ngelirik tontonan anak saya.

Eh tapi lama-lama taraf sukanya meningkat jadi hobi ya. Baru bangun tidur, selesai membaca doa dia duduk manis di depan TV. Menyalakan TV kemudian memilih stasiun TV dimana program anak kesukaannya akan ditayangkan. Dia sampe hafal jadwal dan stasiun TV-nya. Emejing banget memang kerja otak anak-anak. Sangat cepat dalam menangkap hal-hal baru.

Akhirnya tibalah si hobi baru ini ditingkat yang mulai mengkhawatirkan. Hobi menonton TV dari pagi hingga siang berubah menjadi rutinitas wajib setiap hari. Dan menjadi sangat sempurna bahwa siaran untuk anak-anak itu silih berganti, sambung menyambung seperti gerbong kereta.

Tut..tut… Taraf keseriusan menonton TV-nya meningkat jadi serius banget. Lengkap sudah.

Seringkali saya kesel banget dibuatnya. Bagaimana tidak, rasanya suara panggilan saya sudah kenceng banget. Eh tapi, itu mata tetep aja fokus ke TV. Ia bergeming. Hiks. Rutinitas ini berjalan hingga hitungan bulan.

Hati menjadi gelisah bukan melihat perkembangan anak seperti itu. Rasa senang yang tadinya sempat hadir sudah lenyap, hilang seketika. Kini yang ada khawatir. Bener-bener khawatir.

Keadaan ini tidak mungkin dibiarkan begitu saja. Bisa-bisa saya akan terlewatkan masa emas kerja otak anak saya. Di dalam otak ini menari-narilah kalimat: “Saya harus melakukan sesuatu. Harus.”

Setelah diskusi panjang dengan suami, akhirnya saya coba untuk mengurangi aktivitas menonton TV ini. Awalnya malam hari si remote TV saya sembunyikan. Alhasil di pagi hari kami mencari bersama-sama di mana remote TV tersebut. Kemudian lanjut melakukan aktivitas lainnya. Beberapa bulan seperti itu hampir setiap hari. Lama kelamaan sedikit demi sedikit rutinitas menonton TV berkurang. Dan kini malah tidak masalah tidak menonton TV.

Hidup terus berjalan dan wajah-wajah ceria itu masih tetap ada di wajah anak-anak saya walau mereka tidak menonton TV. Tapi neh ya efek dari tidak nonton TV, rumah saya jadi berantakan banget sepanjang hari. Maklum ada satu bocah di rumah seharian dan yang satu laginya, si sulung, ikut nambahin ngeberantakin rumah setelah pulang sekolah. Daaaaan, rumah hanya rapi ketika mereka sudah tidur di malam hari.

Satu yang perlu diingat, ketika kita meminta anak untuk tidak menonton TV, maka hal tersebut juga harus dimulai dari diri kita sendiri sebagai orang tua, wahai mama. Bagi para mama yang suka nonton atau hobi nonton, saya kasih tahu ya, untuk memulai yang satu ini berat. Sungguh berat. Padahal saya baru sampe level suka nonton lho, bukan hobi. Butuh sebuah komitmen yang teguh terhadap diri sendiri dan juga komitmen dengan suami tentunya.

Komitmen dengan suami ini juga bagian yang penting. Kan gak lucu kalo anak dan mama enggak nonton TV, tapi sang papa duduk santai nonton TV sambil ngopi atau ngeteh. Hehehe.

Awalnya saya masih suka curi-curi nonton TV ketika anak-anak sudah tidur. Tapi lama kelamaan, enggak ada TV, biasa-biasa sajah. Lama-lama saya pun jadi ikut-ikutan terbiasa enggak nonton TV. Ternyata hidup baik-baik saja tanpa TV. Tapi sesekali godaan pengen nonton TV itu tetep aja ada kok. Inget anak…inget anak… Hehehe.

Jika saya harus petak umpet dulu untuk mengurangi kegiatan menonton, seorang temen saya beda lagi. Hujan besar dan petir yang menggelegar membuat si TV ke samber petir.

Alhasil enggak bisa nonton deh.

Awalnya sedih. Eh tapi tunggu dulu, ternyata ada sisi positifnya juga lho. Duo bujang temen saya itu jadi rajin membaca dan menggambar. Selain itu kicauan khas emak-emak buat nyuruh makan, mandi, tidur dan belajar jadi berkurang. Sekarang jadi lebih mudah. Katanya begitu.

Wanna try? Monggo….

Comments

Close Menu