Anak Selalu Memberi Lebih Banyak dari Apa yang Dia Minta, Berbahagialah

0
244

Jika kita harus berhitung, apa anak lebih banyak bikin seneng atau bikin susah? Jawabannya cuma satu: Anak lebih sering bikin kita bahagia. Enggak sesekali anak bikin orangtua kerepotan. Bandel, rewel, dan minta ini dan itu. Tetapi repotnya enggak sebanding sama kebahagiaan yang ia hadirkan di rumah.

Ini pelajaran yang perlu orangtua tanamkan di pikiran, jangan sampai deh mikir buruk kalau anak hanya bikin susah aja. Salah banget. Nyatanya anak yang udah bikin orangtua semangat kerja keras, bangun rumah biar lebih bagus, dan nabung buat masa depan.

Beneran lho, bayangin aja kalau Bunda tidak memiliki anak, rumah tangga jadi sepi. Lagi pula Bunda beruntung memiliki anak lucu itu, masih banyak kok pasangan yang belum bisa memiliki anak. Jadi bersyukur, bersyukur, dan berbahagia.

Anak itu sumber kebahagiaan yang tidak pernah habis. Harta kalau dipakai habis, makanan enak habis, apalagi liburan yang cuma empat hari, cepet banget habisnya. Tapi anak, dia selalu berhasil jadi sumber kebahagiaan yang bikin papa mamanya ketawa dan semangat.

Saya kadang miris aja kalau lihat orangtua yang enggak peduli sama anak. Ditinggal jauh kemana-mana karena kesibukan kerja. Lah si anak ini ditinggal sendiri di rumah sama neneknya.

Iya mungkin si orangtua memang tidak punya pilihan.

Tapi banyak yang melakukan itu tanpa kasihan, tega banget, pokoknya sengaja deh ninggalin anak demi kesibukan sendiri. Tega banget. Seakan-akan si anak ini jadi beban buat karirnya dia.

Lho, emangnya dia bekerja keras buat siapa? Buat dirinya sendiri? Hmm, bener-bener enggak bertanggung jawab kan sama kebahagiaan si kecil. Miris banget.

Banyak juga orangtua yang kerjanya marahin anak mulu, ngelarang anak mulu. Pokoknya tiap hari anak dimarahin. Kayak enggak bersyukur aja. Emak-emak demikian mengeluh karena anaknya banyak minta dan banyak ngerepotin.

Haduh mak, udah dong.

Jangan suka kesel-kesel lagi deh sama anak. Tiap kali anak bikin kesel, ingatlah kalau anak sudah menjadi permata yang menyinari rumah tanggamu. Ya, sebandel apapun dia, senakal apapun dia.

Anak memberi lebih banyak dari apa yang dia minta kepada kita.

Hanya saja, kita sering tidak menyadari kebahagiaan yang dia berikan setiap hari. Waktu masih pagi, dia bangunin kita di pagi hari. Ibu mana coba yang senyum kalau dibangunin bayi sendiri.

Suatu hari, seorang ibu cerita ke saya. Dia mengeluhkan anaknya yang bandel minta ampun. Selalu saja bikin perkara di rumah yang bikin si ibu tadi ngomel. Ngomel itu terus berlanjut sampai berbulan-bulan. Dia cepak, jadi cerita ke saya.

Sebagai teman, saya lebih banyak mendengarkan ceritanya saja. Tidak teralu banyak menyela apa yang dia sampaikan. Sampai dia cerita kalau kemarin baru marah hebat kepada si anak.

Alasannya karena si anak maen gak pulang-pulang. Sampai malem lagi. Jelas si emak marah sama anaknya ini. Habis dimarahin dibiarin aja lagi, enggak disuruh makan, mandi, atau apa itu. Udah marah langsung ditinggal pergi. Parah banget deh.

Saya sempat kaget denger sikapnya itu. Kok tega  biarin anaknya ngurus apa-apa sendiri. Diingetinlah paling enggak. Padahal umurnya baru 6 tahun, masih butuh banget saa perhatiaan.

Masalahnya, dia kayak marah aja. Enggak mau tau dan ngurusin si anak itu. Kasian dong. Mau sebadel apapun, anak ya tetep anak. Kudu disayang dan diperhatiin.

Ini jadi pembelajaran sih buat saya, misal kita lagi marah banget sama anak, tetep perhatiin dia. Jangan diabaikan atau dibiarin gitu. Kesannya bener-bener ibu yang jahat deh kalau sampai tega nyuekin anak. Udah makan atau belum aja enggak tahu.

Yuk Bunda, jangan biarin anak sendirian. Kehadiran ibu sangat penting buat pertumbuhannya lho.

Saya maunya jadi ibu yang baik, bukan nenek sihir. Sebab apa? Sebab anak selalu memberi lebih banyak dari apa yang dia minta.

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here