Kapan Saat yang Tepat Lepas Bedong Pada Anak?

0
187

Hari ke-53 menjadi ibu; lepas bedong

Saya lupa mencatat, ini hari ke-sekian Wahida dilatih tidur tanpa digedong atau dibedong. Sebenarnya justru di awal usianya -sekitar usia 2 minggu- dia sudah sering bobok hanya digedong bawah. tapi semenjak diajari budhenya bahwa gedong bisa menambah kualitas nyenyaknya tidur -mencegah kagetan dan menambah hangat- Wahida jadi saya biasakan digedong lagi.

Yap, pengetahuan memang harus terus diupgrade. Awalnya saya selak pengen bercanda-canda sama bayi. jadi pas dia nglilir saya godain untuk tetap terjaga. Dililing-liling lah pokoke. Padahal kan kebutuhan bayi awal adalah menyusu dan tidur. Duh, jadi nyesel kalo inget masa itu. Berarti kan saya nggangguin bayi tidur 🙁

Akhirnya perihal gedong-menggedong itu saya tekuni benar. Apalagi -katanya- semakin bertambah usia, pendengaran bayi semakin dibuka, jadi banyak noise yang mengganggu tidurnya.

Alhamdulillah sekarang mendekati minggu ke-8. kain gedong mulai tidak muat panjangnya di bagian kaki, jadi kadang perlu disambung. tradisi di rumah bayi mulai lepas gedong sekitar umur 3.5 bulan. Hmm.. saya pikir kok lama bingit ya..

Well, mungkin beda bayi beda kebutuhan. Wahida menurut saya aktiipp.. jadi kasihan rasanya kalo digedong mulu. oke deh, mari kita belajar bobok tanpa gedong, Wahida.

Kemarin2 saya nyoba malah rada rewel, karena tiap ada bunyi yang mengagetkan, tangan dan kaki si kecil terangkat. Setelah itu biasane rada rusuh. mulai deh adegan cakar-mencakar muka yang menyebabkan dia nangis sendiri. nek wis ngunu rada angel kendaline 😀

Pagi ini alhamdulillah jauh lebih bagus progressnya. Beberapa waktu kemarin kalo malam saya biasakan lepas ikatan gedongnya saat Wahida sudah nyenyak. Atau saya longgarkan bagian atasnya biar tangannya bisa mbrojol. digedong lagi pas dini hari karena udara lebih dingin.

Well, untuk awalan hari ini cukup berhasil deh. tentu saja lepas gedong ini berimbas pada Bapake yang harus melakukan ritual bopong-bopong 😀

Sampai bangun yang ke-5 (sering banget bangunnya ya, mungkin karena masih gampang terganggu suara-suara) saat nangisnya ga bisa didiamkan dengan nenen +bopong-bopong akhirnya ta’ gedong lagi.. 😀

Emak-emak seniors silakan berbagi.. Usia berapa mulai ga pake gedong, atau malah ga gedong sama sekali? tips untuk melancarkan upaya lepas gedong? Adakah yg punya pengalaman harus bopong-bopong 😀 Apakah bopong-bopong berdampak ‘ketagihan’? 😀

Eniwei, Alhamdulillah sangat untuk hari ini ^_^ selain belajar lepas gedong juga akhirnya kami lebih mempelajari pola tangisan bayi. Dan Wahida nampak komunikatif sekali gaya nangisnya 😀

Sama-sama belajar ya, Nak.

.

.

Oleh: Wahtini, Mamanya Wahida

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here